Mengapa Merek Ritel Bersiap untuk Penjualan Langsung ke Konsumen Selama COVID-19

Mengapa Merek Ritel Bersiap untuk Penjualan Langsung ke Konsumen Selama COVID-19

Kiamat Coronavirus mungkin merupakan pukulan terbesar bagi umat manusia dalam waktu yang lama. Ini telah mengubah masyarakat, pemerintah, sistem perawatan kesehatan, ekonomi, dan gaya hidup kita dengan cara yang tak terduga. Kehidupan sehari-hari masih tetap terhenti di beberapa bagian dunia, tetapi bisnis harus terus menjual barang dan jasa, dan menemukan cara-cara inovatif namun menguntungkan untuk menahan persaingan selama masa-masa sulit ini.

Industri-industri seperti halnya eceran dan konsumen, last-mile operation telah berubah secara drastis. Penguncian sosial dan penguncian yang belum pernah terjadi sebelumnya telah memberikan dorongan besar bagi penjualan omnichannel dan pasar-pasar E-commerce, karena gaya hidup digital konsumen yang berkembang dan kenyamanan dan keamanan penjualan online. 

Pada saat yang sama, sejumlah metode distribusi menjadi populer akhir-akhir ini, mulai dari cross-docking hingga  pusat distribusi yang muncul secara tiba-tiba (pop-up distribution center) dan pengiriman di tepi jalan. Model distribusi Direct-to-Consumer Sales juga mendapatkan popularitas di ritel dan CPG, karena merek menggunakan mode distribusi yang hemat biaya dan lebih aman bagi konsumen.

Apa itu Model Retail Langsung-ke-Konsumen (Direct-to-Consumer)?

Ritel Tradisional Vs Langsung ke konsumen

Direct-to-Consumer retail adalah metode jalur cepat untuk menjangkau konsumen, melewati perantara yang terlibat dalam proses distribusi. Dalam model bisnis D2C, produsen atau pengecer menjual langsung ke konsumen tanpa pengecer pihak ketiga, grosir, dan outlet distribusi.

Pada 2019, penjualan E-commerce D2C mencapai $ 14,28 miliar di AS. Pada tahun 2020, dengan pandemi yang terus meningkat, eMarketer memperkirakan bahwa penjualan akan tumbuh sebesar 24,3%, menjadi $ 17,75 miliar. Merek ritel besar seperti Walmart dan Kroger mendukung tren ini dengan mengoptimalkan etalase online mereka dan menjual langsung ke konsumen melalui E-commerce. Bahkan, 59% konsumen lebih suka mencari produk secara langsung di situs web produsen, dengan 55% lebih memilih untuk melakukan pembelian dengan cara yang sama.

Manfaat Model Penjualan Langsung-ke-Konsumen untuk Pengecer di masa-masa COVID-19

Penjualan Langsung-ke-Konsumen memiliki beberapa keunggulan, dan merek-merek ritel sedang melangkah untuk memenuhi kebutuhan, harapan, dan perilaku pelanggan COVID-19 yang terus berubah.

Distribusi Eceran yang Hemat Biaya

Dalam model distribusi tradisional, produsen biasanya mengirimkan produk jadi ke grosir atau toko ritel, dari mana mereka dijual kepada konsumen yang sebenarnya. Dengan menerapkan model distribusi D2C, perusahaan dapat menghemat biaya logistik yang terlibat dalam secondary-mile, dengan menghindari pengiriman dan transportasi ke pedagang besar, dan langsung mengirimkan barang ke lokasi pelanggan. Perusahaan juga menghemat biaya tambahan beat planning dan tenaga penjual dalam mengunjungi toko ritel untuk melakukan penyetokan. 

Pengiriman hingga ke pintu dengan aman

Sejak pandemi melanda, konsumen khawatir tentang kualitas dan keamanan barang yang mereka beli dan cara penanganannya. Dalam distribusi D2C, barang dikirim dan dikirim langsung dari lokasi pabrik ke alamat konsumen, meminimalkan jumlah tempat yang dilalui paket dan jumlah orang yang menanganinya. Distribusi D2C, oleh karena itu, memastikan pengiriman hingga ke pintu yang lebih aman selama COVID-19 kali.

Hubungan Merek-Konsumen

Distribusi langsung ke konsumen memungkinkan merek untuk menawarkan kepada mereka pilihan produk yang dipersonalisasi, menyelesaikan masalah lebih cepat, dan memastikan pengalaman pemenuhan yang memuaskan. Hal ini juga memungkinkan konsumen untuk mengetahui merek mereka dengan baik, berbagi pengalaman belanja, umpan balik produk, dan keluhan mereka langsung dengan merek. Dengan menjual langsung ke konsumen, pengecer dapat membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan mereka serta meningkatkan citra merek di pasar.

Operasional Last-Mile Yang Lebih Cepat

Dalam distribusi D2C, produsen dan merek ritel besar hanya menerima pesanan secara online dan mengirimkan lebih cepat, menggunakan lengan logistik mereka sendiri atau dengan bantuan distributor 3PL. Dengan melewatkan keterlibatan perantara dan distribusi grosir, perusahaan dapat mempercepat proses pengiriman last-mile dengan mengirimkan barang ke konsumen secara langsung sesaat setelah pesanan dilakukan. 

Kesimpulannya,

penjualan Direct-to-Consumer mendapatkan popularitas dalam bidang logistik selama bertahun-tahun, dan pandemi membuatnya semakin populer di kalangan pengecer. Perusahaan-perusahaan di seluruh elektronik, pakaian, perlengkapan kebersihan, suplemen kesehatan, persediaan hewan peliharaan, makanan kaleng, dan bahan makanan sekarang menjalani jalur D2C untuk memastikan kehadiran merek yang baik selama pandemi. Jika Anda juga mempertimbangkan untuk mengadopsi metode distribusi Direct-to-Consumer dalam strategi omnichannel Anda, mungkin yang terbaik adalah mulai dengan etalase online dan mulai pengiriman di area pesanan dengan kepadatan tinggi.

Locus membantu perusahaan di bidang ritel dan manufaktur dengan distribusi Direct-to-Consumer yang cepat dan efisien dengan solusi logistik yang cerdas. Minta demo dari pakar kami sekarang.

Schedule Demo with Locus

Share and Enjoy !

Supply Chain Transformation