Mengapa Beli Online dan Mengambil Di Toko (BOPIS: Buy Online Pick Up In-Store) adalah kebutuhan jam untuk pengecer

Mengapa Beli Online dan Mengambil Di Toko (BOPIS: Buy Online Pick Up In-Store) adalah kebutuhan jam untuk pengecer

Pada 2021, 90% pengecer akan menawarkan BOPIS, dan 75% dari mereka akan dapat mengidentifikasi dan menyesuaikan kunjungan pelanggan mereka. – Retail media kontak

Laporan COVID-19 pandemi telah membuat konsumen bergerak menuju layanan omni-channel seperti Beli Online dan Ambil di Toko (BOPIS). Saat ini, pengecer di AS berusaha untuk menyempurnakan pengalaman BOPIS karena mendukung jarak sosial, dan mendapatkan pesanan kepada konsumen lebih cepat daripada pengiriman E-commerce biasa.  

62% konsumen menerima opsi BOPIS untuk mengurangi paparan pandemi global coronavirus.- Survei Qudini Konsumen AS, Apr 2020. 

Pengecer berupaya menciptakan pengalaman berbelanja yang lancar dengan menggabungkan toko fisik dan situs web E-commerce untuk konsumen. Beli Online dan Ambil di Dalam Toko (BOPIS) adalah langkah transformasional ke arah itu. 

BOPIS telah membuka pintu baru untuk memberi kesempatan pada pengecer melawan saingan mereka yang hanya online. 

Apa itu BOPIS (Beli Online dan Ambil di Toko)?

80% pelanggan meneliti pembelian mereka secara online, dan 75% konsumen lebih suka membeli produk di toko fisik.- AT Kearney dan PricewaterhouseCoopers Research.

BOPIS memungkinkan pelanggan untuk berbelanja produk-produk mereka secara online dan mengumpulkannya dari toko-toko batu bata dan mortir terdekat. Ini meningkatkan lalu lintas kunjungan toko dan juga kepuasan pelanggan dengan pengiriman cepat.  

Bagaimana Beli Online dan Mengambil di-Toko menguntungkan pengecer?

Beli Online dan Ambil di dalam toko telah meningkat hingga 43% dari data teknis pembeli online orang dewasa AS- Forrester. 

Berbagai pilihan untuk membuat konsumen tetap terlibat. 

Baik itu belanja online atau di toko fisik, pelanggan ingin memilih mode pengiriman mereka. 

Beli Online dan Ambil di dalam toko membantu pengecer memenuhi permintaan pelanggan yang berbeda tanpa mengisolasi siapa pun. Menggunakan strategi pemenuhan pesanan omnichannel seperti BOPIS memungkinkan pengecer mencapai penjualan yang lebih baik. 

Mengurangi biaya pengiriman 

Pengecer telah mulai menggunakan batu bata dan mortir untuk memenuhi pesanan E-commerce mereka. Karena toko-toko lebih dekat dengan konsumen, mereka menarik biaya pengiriman lebih rendah daripada pemenuhan dari pusat distribusi. 

Beli Online dan Ambil di Dalam Toko mengurangi biaya pengiriman jarak tempuh terakhir karena konsumen langsung memilih produk mereka dari toko. Pengecer hanya memiliki biaya pengiriman yang terkait dengan pengisian ulang stok toko.

Menghilangkan risiko pengiriman last-mile

Konsumen membenci keterlambatan dalam kedatangan paket. Memberikan layanan penjemputan di lokasi yang aman seperti outlet ritel menghilangkan keterlambatan pengiriman. 

Beberapa outlet ritel yang belum membuat pick-up di toko dapat memberikan lokasi fisik bagi konsumen untuk mengambil pesanan secara gratis.

Pengurangan dalam waktu pengiriman 

16% dari pembeli e-commerce telah keluar dari gerobak mereka di checkout karena waktu pengiriman yang lambat.- Baymard Institute Study, 2018

Konsumen menginginkan pengiriman hari yang sama atau hari berikutnya tanpa membayar biaya pengiriman. Tetapi memenuhi pengiriman ini adalah latihan yang sangat mahal untuk pengecer.

Beli Online dan Ambil di Toko memungkinkan pelanggan untuk memanfaatkan pengiriman pada hari yang sama atau hari berikutnya tanpa biaya, dengan memilih pesanan mereka dari toko yang dekat dengan mereka. Mereka yang tidak suka ini bisa menunggu pengiriman langsung. 

BOPIS membantu pengecer mempertahankan loyalitas pelanggan mereka dengan biaya yang efektif dan bersaing dengan raksasa E-commerce yang lebih besar.

Merangsang kesempatan berbelanja

85% dari pembeli mengatakan bahwa mereka telah membuat tambahan pembelian di toko ketika mereka mengunjungi toko untuk mengambil apa yang telah mereka beli online.- doddle Siaran Pers untuk Retail Dive 2019

belanja online telah mengurangi belanja dorongan khas konsumen. Daripada menelusuri banyak produk, konsumen hanya memusatkan perhatian pada barang yang mereka butuhkan. Mereka lebih suka beberapa pesanan lebih kecil daripada satu pesanan besar, yang meningkatkan biaya untuk pengecer.

Dengan Beli Online dan Ambil di Dalam Toko, pengecer dapat memasukkan pembeli ke toko. Begitu mereka membawa pelanggan mereka ke toko, menjadi lebih mudah untuk meningkatkan penjualan.

Mengurangi pengembalian

Pengembalian merupakan beban yang signifikan bagi pengecer E-commerce karena melibatkan biaya pengiriman kembali ke pusat distribusi dan juga biaya pengemasan ulang. 

Beli Online dan Ambil di Dalam Toko memungkinkan konsumen untuk memeriksa produk mereka sebelum meninggalkan toko, sehingga mengurangi tingkat pengembalian. 

Tantangan dalam mengimplementasikan BOPIS

Tantangan dalam mengimplementasikan BOPIS

60% dari pesanan online yang ditempatkan untuk penjemputan tetap bermasalah.- Cyber ​​Monday, 2015

Kebanyakan kegagalan dalam BOPIS adalah karena implementasi strategis yang buruk dan non-optimalisasi proses. Berikut adalah beberapa tantangan dalam menerapkan BOPIS untuk pengecer:

Keterlambatan dalam adopsi teknologi

Pengecer cenderung lambat untuk mengadopsi kemajuan teknologi seperti BOPIS dalam operasi ritel mereka. BOPIS melibatkan banyak lapisan, dan memperbaikinya adalah tugas yang sulit. 

Masalah pemasaran

Pengecer perlu memastikan bahwa pelanggan mereka tahu bahwa mereka mendukung BOPIS. Banyak keberhasilan tergantung pada penyebaran informasi. 

Kurangnya karyawan untuk memproses pesanan BOPIS

Karyawan yang berdedikasi diperlukan untuk memungkinkan pesanan BOPIS. Mereka perlu memahami kebutuhan pelanggan dan menyesuaikan layanan mereka. 

Menangani masalah logistik

Karena BOPIS melibatkan barang bergerak, pengecer perlu membekali diri mereka dengan kemungkinan untuk masalah logistik yang mungkin timbul. Terkadang pelanggan mungkin ingin mengubah elemen dalam pesanan mereka sebelum pengambilan yang dijadwalkan. 

Kurangnya kerangka kerja untuk ganti rugi membuatnya sulit untuk menerapkan BOPIS. 

Pelacakan seketika: Teknologi yang membantu pengecer mengatasi tantangan logistik saat mengadopsi BOPIS.  

Konsumen lebih menyukai pesanan BOPIS, berkat pengalaman belanja daring yang cepat dan nyaman. Sebagai pengecer, perlu untuk memastikan bahwa semua yang Anda jual online tersedia untuk BOPIS. Anda harus mempromosikan dan menambahkan filter yang dapat membantu pembeli mengetahui apakah mereka dapat mengambil pesanan di dalam toko. 

Aspek penting adalah komunikasi. Pengecer harus mengirimi konsumennya konfirmasi pesanan segera. Sistem pelacakan waktu nyata memungkinkan konsumen Anda untuk melacak detail pesanan mereka dan memberikan arahan yang jelas ke toko penjemputan.

Teknologi pelacakan seketika secara otomatis memperbarui rincian pesanan jika konsumen melakukan perubahan dalam pembelian mereka. Ini memungkinkan pembelian yang fleksibel dan menjaga operasi E-commerce Anda transparan, sehingga memupuk pengalaman pelanggan yang sangat baik. 

Kesimpulan

Industri ritel masih pada tahap awal menggunakan pick-up di dalam toko. Hambatan masuk yang lebih rendah untuk pengecer kecil dan menengah dapat membuat BOPIS semakin hemat biaya. Lebih banyak merek dan pengecer akan mengadopsi fasilitas BOPIS untuk memungkinkan pemenuhan lintas saluran di tahun-tahun mendatang. 

Pelacakan langsung dan perangkat lunak pemberitahuan dari Locus memungkinkan pengecer untuk mengelola pesanan BOPIS mereka. Ini memastikan visibilitas ujung ke ujung untuk semua pesanan, sehingga meningkatkan pengalaman pelanggan dengan sumber daya yang terbatas.

Schedule Demo with Locus

Lihat juga:

Share and Enjoy !